contoh menyusun kerangka essai

MENYUSUN KERANGKA ESAI

Topik                                : Pro Kontra Rokok

Paragraf pembuka      : Kebiasaan orang banyak yang merokok.

Paragraf isi                     : 1. Perokok aktif sulit meninggalkan kebiasaan buruknya itu.

2. Banyaknya para petani tembakau dan buruh industri rokok.

3. Pemerintah selain melarang perokok, harus jug  memperhatikan nasib petani tembakau dan buruh pabrik rokok.

Paragraf penutup        : Pemerintah harus pantai mengambil jalan tengah terhadap petani tembakau dan buruh industi rokok.

Tidak dapat dipungkiri lagi bahwa rokok adalah hal yang tak bisa dipisahkan bagi sebagian luas masyarakat Indonesia khususnya dan dunia umumnya. Balutan  tembakau ini begitu ’akrab’ dengan semua kalangan. Dari anak-anak hingga orang dewasa, dari si kaya sampai si miskin. Banyak orang yang menjadi seorang perokok aktif. Bahkan di suatu daerah, ada balita yang umurnya sekitar 4 tahun sudah menjadi perokok aktif. Dan itu tidak dilarang oleh orang tuanya.

Hampir di setiap kegiatannya, setiap orang pasti dalam keadaan merokok. Mulai dari supir yang sedang mengendarai kendaraannya, sampai orang kantoran yang merokok di ruang kerjanya. Kebiasaan merokok itu sebenarnya adalah kebiasaan yang tidak sehat. Dan para perokok itu sebenarnya tau bahwa rokok itu tidak sehat dan bisa menyebabkan kematian. Tapi mereka tetap tidak meninggalkan kebiasaanya itu. Karena bagi mereka rokok itu memiliki kenikmatan tersendiri.

Rokok itu adalah olahan dari tanaman tembakau. Di Indonesia banyak sekali orang membudidayakan tanaman tembakau. Dari tanaman tembakau mereka menggantungkan hidupnya. Dan tanaman tembakau tersebut diolah di tempat industri rokok. Baik industri skala rumahan maupun industri skala besar. Sekitar 4 juta penduduk Indonesia menjadi petani tembakau dan juga buruh dari industri orang.

Dan rokok pun menjadi ’buah simalakama’ bagi Pemerintah Indonesia. Di satu sisi pemerintah mempertimbangkan kesehatan masyarakat dengan pelarangan rokok, dan di sisi lain jika pelarangan rokok itu dilakukan banyak industri-industri rumahan maupun pabrik yang gulung tikar. Dan otomatis PHK pun terjadi dan mengakibatkan bertambahnya jumlah pengganguran di Indonesia.

Oleh sebab itu, Pemerintah harus bisa mengambil jalan tengah terhadap persoalan rokok ini. Dengan mempertimbangkan kesehatan masyarakat tanpa melupakan para petani tembakau dan  para buruh pabrik rokok. Juga dibutuhkan kesadaran dirinya sendiri para perokok terhadap bahaya rokok pada kesehatannya.

About these ads

~ oleh mulyairzan pada Desember 25, 2011.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: